Akibat lalai ganti oli

Oli mesin bekerja melumasi semua komponen bergerak dalam mesin. Menjaga mesin agar tetap awet dan tidak cepat aus. Dampak terparah dari lalai dalam mengganti oli adalah macet nya komponen jeroan mesin dimana akhirnya harus bongkar mesin penuh. Menjaga lebih baik dari memperbaiki. Dengan menjaga kualitas oli akan membuat biaya yang dikeluarkan tidak sebanyak jika harus bongkar mesin. Penggantian oli secara rutin dan berkala adalah cara yang baik untuk mengatasi kerusakan pada komponen mesin.


Jika lalai dalam memperhatikan jumlah oli mesin, lalai dalam ganti oli berkala akibatnya komponen mesin macet dan pastinya komponen yang sudah terlanjur rusak harus di ganti. Dan biaya untuk penggantian itu tidak akan sedikit lantaran harga onderdil tidak murah dan ditambah dengan ongkos mekanik.

Kurangnya kapasitas oli dalam mesin membuat oli tidak bisa bersirkulasi. Pompa oli tidak lagi menyalurkan oli melalui jalur oli karena tidak ada nya oli yang akan dialirkan. Disamping itu, jalur oli bisa juga menjadi pemicu kerusakan mesin. Tersumbatnya saluran oli ini bisa membuat komponen yang berada dalam kepala silinder menjadi aus, seperti noken as, pelatuk klep dsb.

Tersumbatnya jalur oli bukan lantaran kita lalai dalam mengganti oli berkala, bukan pula karena kita lalai mengecek kapasitas oli mesin. Penyebabnya bisa saja dari saringan oli yang sudah kotor. Dampak kerusakan yang diakibatkan nya pun tidak akan separah kekurangan oli mesin.


Kekurangan oli mesin bisa mengakibatkan macetnya piston dalam blok silinder, bisa membuat stang piston terkunci pada pin piston dan bisa mengakibatkan kedudukan laher kruk as menjadi aus. Dan tentunya untuk memperbaiki kerusakan tersebut tidak sedikit mengeluarkan biaya. Padahal semua kerusakan itu hanya berawal dari lalai mengganti oli berkala dan lalai dalam memperhatikan kapasitas oli mesin kendaraan kita.